Inspirasi memang bisa datang dari mana saja. Hari ini saya belajar dari sosok Pak Sunardi. Kecil perawakannya, keriput kulitnya, agak bergetar suaranya, menandakan bahwa beliau sudah kenyang pengalaman hidup. Saya sebenarnya sudah mengetahui beliau sejak lama, alhamdulillah qadarrullah dipertemukan untuk ngobrol selepas sholat dzuhur di Masjid Al-Manar. Kejadian ini pun tidak diskenariokan. Hanya selepas sholat kami bersalaman dan bersambung cerita hampir 2 jam. Mungkin itu cara Allah untuk menunjukkan petunjukNya.

Di usia yang tidak lagi muda beliau masih sangat kelihatan bugar untuk sholat lima waktu plus tarawih di masjid Al Manar. Berangkat dari rumah menuju masjid, beliau selalu membawa tas jinjing berisi Al-Quran yang size nya lumayan besar. Selepas sholat tak ketinggalan mushaf tersebut beliau baca. Ya Allah, bergetar hati saya. Malu, disaat banyak anak muda menyia-nyiakan waktu, beliau terus ngebut untuk beribadah. Padahal kematian tidak menunggu tua, dan tidak menunggu sakit.

Berbicara tentang beliau, ternyata dulu beliau tidak ada basic belajar agama, jadi semuanya otodidak, termasuk sholat dan membaca Al-Quran. Saya membayangkan dulu ketika di Sekolah Rakyat (SR) lanjut SMP dan SMA betapa susahnya untuk mendapatkan tempat ngaji yang baik. Beliau katakan bahwa dulu di lingkungan rumahnya semua rumah memiliki logo palu arit, akhirnya beliau memutuskan SR di Klaten demi mendapat lingkungan yang kondusif. Lanjut SMP dan SMA, akhirnya kuliah di UGM jurusan Biologi dan Psikologi.

Singkat cerita, jurusan Biologinya akhirnya tidak dilanjutkan karena beliau mumet berada di lab terus. Katanya nanti ndak punya teman haha. Di cerita kuliah ini beliau juga cerita tentang dosen killer, tentang bangunan UGM, tentang bagaimana dulu bertahan hidup dengan jual ayam, dsb. Setelah itu kami cerita ngalor-ngidul juga dari jual beli tanah sampai tentang politik orde baru.

Sampai kami ngobrol ke ranah pribadi. Ternyata beliau sekarang hanya tinggal berdua dengan istrinya yang juga dosen di UNS. Anaknya 2, kerja di Jakarta dan Bandung. Istrinya sudah doktor, anak yang kerja di Jakarta juga akan melanjutkan S3 di luar negeri. Anak yang di Bandung bahkan sudah doktor dan mengajar di Telkom University.

“Pak, apa ndak merasa kesepian tinggal hanya berdua dengan ibu?” tanya saya

“Ya memang sudah seperti itu dek, nanti anak-anak pasti meninggalkan orang tua. Dulu saya sampaikan ke anak-anak. Kamu boleh kerja di mana saja, kalau jauh pastikan itu bisa menjamin hidupmu. Dan apapun pekerjaannya, jangan sampai mengganggu waktu sholat. Perihal sholat memang tidak bisa ditawar-tawar karena kewajiban.” Jawab beliau.

Saya memang sengaja tanya seperti itu karena kondisinya agak sama dengan orang tua saya. Bapak Ibu sekarang di rumah sendiri karena saya dan Mba saya sudah tidak stay di Kebumen. Sernig saya kepikiran bagaimana nanti kalau kami berdua sudah berkeluarga masing-masing.

Jam menunjukan pukul 14.10 WIB. Tak terasa sudah hampir 2 jam kami ngobrol di Masjid Al-Manar. Saya akhirnya pamit, dan kekaguman saya terus berlanjut karena beliau masih stay di Masjid untuk tilawah Al-Quran sampai waktu ashar tiba.

Ya Allah, jagalah kesehatan Pak Sunardi, dan istiqomahkan iman dan taqwa nya yaa Rabb. Aamiin.

Advertisements